Halaman

Selasa, 31 Julai 2007

alasan..

copy paste from nurulathimridayu.multiply.com

basically, like this post coz terkena tepat pada batang hidung sendiri..
wahai diri.. hilangkanlah kesombongan dan keegoan yang melampau dalam diri
mengakulah kesalahan mu..jangan suka bagi alasan..dan, bersabarlah sentiasa..


Hari ini saya ingin berbagi satu pengalaman. Percaya atau tidak, sebahagian besar di antara kita membesar dengan satu fi'il (perangai/sikap), yakni akan cuba untuk mempertahankan diri sendiri, tidak kira sama ada kita yang bersalah atau tidak..

Saya jadi teringat ketika masih kecil dahulu, setiap dimarahi oleh ibu tercinta pasti saya akan men 'defense' diri sendiri.. Ada sahaja jawapan yang diberikan.. (no wonder my mom was always mad at me =0 )

"Mana adee.... bla bla bla..."

"Bukaaaaan..... bla bla bla...."

"Betul laa macam ni...... bla bla..."

"Takde laaaaa....... bla bla bla..."

Lagi dan lagi... the list goes on and on. Tepisan demi tepisan di buat hanya semata-mata ingin menegakkan pendapat sendiri. Tidak mahu mengaku kesalahan sendiri.

Maha Suci Allah, sesungguhnya manusia itu sombong, sentiasa mencari alasan walaupun sedar bahawasanya dirinya yang bersalah. Bahkan sekalipun di hadapan Allah ketika di hari Penghisaban nanti masih ada manusia yang mencari-cari alasan untuk mempertahankan diri sendiri.

" .... Sesungguhnya kehinaan dan azab pada hari ini ditimpakan kepada orang yang kafir, yaitu orang yang dicabut nyawanya oleh para malaikat dalam keadaan berbuat zalim kepada diri sendiri, lalu mereka menyerahkan diri (sambil berkata), "Kami tidak pernah mengerjakan sesuatu kejahatan pun." (Malaikat menjawab), "Pernah! Sesungguhnya Allah Maha Mengetahui apa yang telah kamu kerjakan." [an-Nahl: 27,28]

Semoga Allah melindungi kita dari yang itu.

Pada hari ini, setelah dihitung-hitung, berapa ramai dikalangan kita yang mudah mengakui kesalahan diri? Apabila ditegur atau dinasihati, adakah kita lebih cenderung mengatakan, " Wahai sahabatku yang dicintai, dalam hal ini aku bersalah...Terima kasih kerana menasihatiku... Ya Allah ampuni diriku.. " ataukah kita lebih cenderung mengatakan, " Bukaaaaan.. aku sebenarnya begini dan begitu.... Aku bukannya apee... bla bla bla.."

Pengalaman peribadi saya tinggal bersama muslim sisters yang datang dari serata dunia; Iran, Bangladesh, Singapura, Pakistan, Indonesia, Mesir etc. Walaupun Islam menyatukan kami, namun memang tidak dapat dinafikan ada perbezaan2 dari sudut adat dan cara pandang terhadap kehidupan masing2 kerana kami semua datang dari latar belakang yang berbeza.

"Wahai manusia, sungguh Kami telah menciptakan kamu dari seorang laki-laki dan seorang perempuan, kemudian Kami jadikan kamu berbangsa-bangsa dan bersuku-suku agar kamu saling mengenal. Sungguh, yang paling mulia di sisi Allah ialah orang yang paling bertakwa.." [al-Hujurat: 13]

Alhamdulillah, segala pujian hanya bagi Allah semata..saya besyukur kerana berpeluang mengenal muslim yang lain, lalu menambahkan lagi pengalaman berinteraksi dengan mereka. Latar belakang serta pendidikan dan cara dibesarkan yang berbeza menuntut saya agar bertoleransi dengan mereka dalam muamalah seharian. Namun, latar belakang yang berbeza itulah yang menyebabkan ada ketikanya akan berlaku perbalahan dan pertikaian. Masing-masing berhujah dengan hujah masing2. Masing2 mahu mempertahankan pendapatnya masing2.

Pernah berlaku, hanya kerana tidak bersetuju dengan isu hantu @ ghost, sampai terjadi perbalahan antara mereka. Masing2 mula meninggikan suara.. "I don't believe in ghosts!" .. "If you don't believe in ghosts, that means you don't believe in the unseen (ghaib), which is part of our faith!".... "I believe devils do exist! But not ghosts!"... "I'm correct, you're wrong!"

Yaaa ayyuhal ikhwah, bukankah Allah telah berfirman,

"Al-Haqqu min rabbik" Kebenaran itu hanya milik Tuhanmu..

Hanya Allah yang tahu kebenarannya. Siapa yang benar siapa yang salah, bukan hak kita untuk menentukan. Tidak perlulah kita berbalah hanya kerana ingin menegakkan sesuatu yang kita anggap "Akulah yang benar". Kita tidak akan pernah tahu siapa yang benar dan siapa yang salah, kerna kebenaran itu hanya milik Allah.. Boleh jadi kita menyangka apa yang dipertahankan itu benar, namun sebaliknya disisi Allah, ianya hanya syahwat dan emosi kita semata. Lelah berjidal, sedangkan ianya hanya sesuatu yang sia-sia, duuna faa'idah (tiada faedah)

Lalu, apakah kita langsung tidak dibenarkan mempertahankan diri sendiri?

Ayuh kita singgung sebuah al-kisah yang sangat bererti, yang inshallah bisa menjawab persoalan tadi dan merangkumkan keseluruhan tulisan saya di atas.

Seorang laki-laki datang menemui Abu Bakar. Tanpa sebab, lelaki tersebut mencacimaki salah seorang sahabat nabi yang sangat beliau cintai ini. Abu Bakar sabar melayani telatah laki-laki tadi yang terusan mencaci makinya. Rasulullah Salallaahu alaihi wassalam yang saat itu tengah duduk di sampingnya, tampak keheranan sambil tersenyum melihat Abu Bakar diam saja.

Namun ketika kata makian semakin banyak, Abu Bakar hilang sabar lalu beliau pun membalas jawab. Rasulullah bangkit dan berpaling daripada Abu Bakar dengan wajah tidak suka dengan sikap Abu Bakar itu. Beliau berdiri dan Abu Bakar mengikutinya.

“Ya Rasulullah, tadi dia mencaci makiku namun engkau tetap duduk dan tersenyum. Tapi ketika kubalas jawab sebagian kata-katanya, engkau marah dan berdiri. Mengapa demikian ya Rasulullah?” tanya Abu Bakar.

“Sesungguhnya bersamamu ada malaikat yang sedang bertasbih ke atasmu ketika engkau sabar dengan celaan lelaki tadi. Kemudian ketika engkau membalas jawab perkataannya, berpalinglah malaikat dan datanglah syaitan dan aku tak sudi duduk bersama syaitan itu,” jawab Rasul. Kemudian beliau meneruskan nasihatnya, “Tidak teraniaya seseorang karena penganiayaan yang ia sabar memikulnya kecuali Allah akan menambahkan kepadanya kemuliaan dan kebesaran.” (HR. Imam Ahmad dari Abu Kabsyah Al Anmari)

2 ulasan:

Tanpa Nama berkata...

salam,

selama hidup saya hingga 31 tahun ni, ada seorang yang saya jumpa yang taat pada ibu dan bapanya, iaitu suami saya. memang saya kagum dengan suami..yg sangat2 menjaga hati dan perasaan ibu bapanya..
moga anak2 kami turuti langkah babanya..inshaAllah

fairy_tale berkata...

slalunyer, insya-Allah, mcm mana kita treat parents kita, camtulah anak kita treat kita.. trskan berdoa, moga doa kita semua dimakbulkan..selamat mendidik anak2mu menjadi anak2 yg soleh dan solehah =)insya-Allah